Archive

Monthly Archives: January 2012

Foto: Racikan Kata

Pernahkah kamu mengenal seseorang yang punya pengaruh besar terhadap dirimu, bahkan terlalu besar? Aku, pernah.

Seseorang seperti itu adalah seseorang yang istimewa. Seseorang yang istimewa bisa menjungkirbalikkan mood-mu dalam sekejap. Dia bisa membuatmu yang sedang dalam suasana hati sumringah menjadi diam dan menekuk muka dalam satu kedipan saja. Sederhananya, ketika dia tersenyum aku semakin tersenyum. Namun ketika dia cemberut, apapun suasana hatiku, spontan wajahku ini menjadi kusut.

Ah, apakah ini sebuah ketergantungan? Kamu selalu membuatku kawatir. Kawatir jika kamu pergi, senyumku ini akan bergantung pada senyum siapa lagi?

Sadarkah kamu pengaruhmu begitu besar buatku? Ketika aku kecewa, sedih, bahkan marah, satu simpul senyummu bisa mengembangkan senyumku yang terkubur dalam tanah hati yang gelap.

Sayang, mudah sekali bagimu melengkungkan garis bibirku ke atas atau ke bawah. Kamu tinggal pilih. Jadi aku mohon, tetaplah tersenyum, untukku, bersamaku.

Walaupun hanya sebuah titik dua dan sebuah kurung tutup 🙂


Foto: spesial

Aku selalu berprasangka baik pada semesta
mereka punya rencana
mereka, atau Dia, entahlah
semesta berkonspirasi
menyajikan, memisahkan kenyataan dan angan
hanya untuk membuat mata (hati) terbuka
bahwa hidup tak selamanya sesuai harapan
untuk apa?
Supaya kita tidak berhenti berharap
berharap keadaan menjadi terus lebih baik
harus ada keadaan buruk sebelum menjadi baik, bukan?
Jangan remehkan kinerja semesta
mereka dibantu Tuhan (atau sebaliknya?)
Yang pasti kolaborasi mereka mematikan (kadang menghidupkan)
apa yang mati dan apa yang hidup?
Cuma kita yang bisa menjawab
entah itu angan, harapan, atau kenyataan
tinggal pilih*

Sekian

*kadang dalam soal tersirat jawaban “semua benar” atau “semua salah”

Foto: wikipeers

“Aku sakit hati. Tunggu saja, karma akan membalasmu.”

Sepenggal kalimat tadi sering kita dengar di acara sinetron, atau terdengar dari mulut sendiri atau hati kecil kita.

Karma. Mungkin itu salah satu alasan yang membenarkan kita menjadi seorang pendendam, dengan meminta bantuan semesta, dalam kasus ini, Tuhan. Apakah Tuhan begitu pendendam dengan mengajarkan dendam kepada umat-Nya? Atau Dia hanya berlaku adil? Entah, yang aku tahu, nabi mengajarkan untuk mendoakan yang baik meskipun kepada orang yang berbuat jahat pada kita.

Namun kita hanya manusia biasa. Ya, itu alasan yang paling sering dilontarkan ketika kita tak bisa berbuat apa-apa lagi untuk menjadi manusia yang luar biasa.

Ketika mendapatkan sesuatu yang buruk dari orang lain, kita sering memohon Tuhan ‘membalaskan dendam’ dengan berucap, “Biar Tuhan aja yang balas.”

Bagaimana jika perlakuan buruk itu merupakan balasan ‘dendam’ orang lain yang pernah kita sakiti pula di waktu sebelumnya, yang dia titipkan melalui Tuhan? Sekali lagi, entah.

“Mata harus dibayar dengan mata.” Seorang pendendam biasanya memiliki prinsip seperti itu, atau lebih buruk. Namun aku ingat apa kata Mahatma Gandhi.

“‘Mata dibayar dengan mata’ hanya akan membuat dunia (kamu) buta.”